Lago Julian Serrano di Bellagio mendapatkan pembaruan menu yang ekstensif

Lago, restoran Italia yang menghadap ke Air Mancur Bellagio, tenggelam dalam cahaya sore yang lembut. Di salah satu jendela melengkung yang menjulang tinggi, koki Julian Serrano, pencipta Lago berbintang James Bearded dan Michelin, merayakan kesenangan musiman truffle musim dingin hitam Italia dengan sekelompok pengunjung.

Dia memotong satu terbuka untuk mengungkapkan percabangan lateral vena putih. Dia mencukur setumpuk kecil kelopak bunga ke telapak tangan pengunjung, lalu membumbui dengan sedikit garam. Dia mendorong para tamu untuk mencoba irisan pizzetta Lago, kerak tipisnya yang diisi dengan pata negra, ham lezat dari babi ras Ibérico; dengan keju truffle; dan dengan serutan truffle yang membentang hampir dari ujung ke ujung.

“Truffle adalah tentang hubungan. Itu salah satu bahan itu, Anda harus memiliki koneksi, ”kata koki yang trufflenya bersumber dari pasangan yang berburu jamur berharga di wilayah Marche Italia, timur laut Roma.

Pizzetta adalah salah satu highlight dari menu yang hampir 70 persen baru di Lago. Penyegaran menu ekstensif ini adalah yang pertama dilakukan sejak penyegaran awal sekitar enam bulan setelah restoran dibuka pada tahun 2015.

“Kami merasa sudah waktunya untuk perubahan bagi semua orang,” kata Serrano. “Orang suka melihat perubahan. Kami ingin menjaga semuanya tetap segar, lebih ramah.”

Apa yang tidak berubah? Kenyamanan nyaman khas Lago yang mengundang pengunjung untuk berlama-lama di pantai Bellagio hanya untuk satu gelas lagi.

Seperti yang Anda inginkan

Sore yang lalu, selain pizzetta dengan taburan truffle, chef membahas highlight lain dari menu baru.

Muffaletta menumpuk salumi, mortadella, ham, mozzarella, dan zaitun dalam roti wijen bundar. Ada lasagna buatan Anda sendiri di mana orang memilih isinya – bolognese, arrabiata pedas, truffle fondue – untuk melapisi mie buatan sendiri.

Kerang dibakar di atas plancha, lalu diberi saus saffron dan prosecco di atasnya.

“Sausnya memiliki warna yang indah yang cocok dengan kerang, manisnya kerang,” kata koki. “Kalau dimasak dengan plancha lebih sehat, hanya sedikit minyak, garam dan merica, dan scallopnya cepat karamel.”

Ikan utuh, martini dalam penerbangan

Branzino dulu hanya ditawarkan sebagai fillet di Lago. Pada menu baru, tiba utuh dan tanpa tulang (tapi tanpa kepala), dengan haluskan sunchoke dan salsa verde. Selera pelanggan mendorong perubahan, kata Serrano.

“Orang-orang bepergian, mereka pergi ke tempat lain yang menawarkan ikan utuh. Branzino menjadi sangat populer. Ini adalah salah satu ikan yang sangat konsisten baik. Ikan utuh lebih untuk berbagi, untuk dua orang, jika Anda menginginkannya.”

Penerbangan empat martini espresso mewah yang menampilkan aneka kue keju, es krim cokelat, mousse hazelnut cokelat, dan es krim vanila mengarah ke pilihan hidangan penutup yang juga mencakup tiramisù klasik.

“Sederhana, kaya, tapi ringan,” kata sang koki. “Kamu bisa memakannya dalam 10 gigitan – kamu bahkan tidak merasakannya.”

Koktail dari pantai

Program koktail di Lago juga telah disegarkan, atas izin Julian Cox, direktur eksekutif minuman dan ahli campuran perusahaan untuk MGM Resorts International. Sudah sekitar empat tahun, katanya, sejak pembaruan terakhir. Menu minuman baru menampilkan tujuh koktail.

“Saya selalu melihat apa yang koki lakukan untuk membuat menu pelengkap makanan,” kata Cox. “Ada banyak pengaruh pesisir, jadi beberapa koktail itu sendiri memiliki pengaruh pesisir.”

Tonik Pesisir Lago, disulap dengan Picùcinque (“plus lima”) gin Italia, menambahkan sedikit rasa asin saat disajikan di meja. Sebuah Positano Martini, kata Cox, “memiliki rasa asin yang indah yang terciprat di bagian akhir”; campurannya termasuk sherry Lustau asin yang berumur dekat pantai Atlantik.

Vodka Italia disaring melalui berlian hitam mengarah ke You Broke My Heart, koktail Fredo, bersama dengan minuman keras herbal Strega, mescal, cabai hijau, dan nanas di gelas.

“Terkadang menyenangkan memiliki sesuatu yang tidak terlalu serius,” kata Cox. “Ini adalah salah satu minuman yang otomatis membuat orang tertawa mendengar namanya, tetapi memiliki rasa yang menantang. Jika nama koktail menarik, mereka akan memesannya, dan itu mengenalkan mereka pada bahan-bahan baru.”

Ulang tahun yang besar

Musim gugur ini, Julian Serrano merayakan 25 tahun di Bellagio. Restoran Picasso miliknya memulai debutnya dengan debut properti pada Oktober 1998. Picasso menyajikan hidangan yang terinspirasi oleh masakan daerah Spanyol dan Prancis di ruang makan yang didekorasi dengan lukisan dan keramik oleh seniman senama. Seperti Lago, Picasso memandangi Bellagio Lagoon.

“Terkadang sulit dipercaya kita sudah berada di sini selama 25 tahun,” kata koki itu. “Aku tidak percaya semua waktu telah berlalu. Mereka memudahkanmu untuk tinggal di sini untuk waktu yang lama.”

Serrano menambahkan bahwa dia tidak memiliki proyek baru yang direncanakan untuk Las Vegas.

“Kami ingin terus mendengarkan pelanggan, apa yang mereka inginkan. Proyek saya saat ini adalah menjaga restoran tetap up to date.” Dan truffle pasti akan berperan.

Hubungi Johnathan L. Wright di jwright@reviewjournal.com. Mengikuti @ItsJLW di Twitter.

slot gacor hari ini

By gacor88