Keluarga menghadiahkan ,5 juta atas kematian taman Utah

SALT LAKE CITY — Amerika Serikat akan membayar ganti rugi lebih dari $10 juta kepada anggota keluarga aktivis hak asasi manusia Uganda yang tewas dalam kecelakaan di Taman Nasional Arches, hakim federal memutuskan Senin.

Meskipun jumlahnya secara signifikan lebih kecil dari yang dikejar, pengacara yang mewakili keluarga Esther Nakajjigo merayakan putusan tersebut, dengan mengatakan itu adalah hukuman mati salah federal terbesar dalam sejarah Utah.

“Melalui putusannya, Hakim Bruce Jenkins menunjukkan kepada dunia bagaimana sistem peradilan Amerika bekerja untuk meminta pertanggungjawaban pemerintahnya sendiri dan menghargai semua nyawa, termasuk Esther Nakajjigo, seorang wanita muda yang luar biasa dari Uganda,” Randi McGinn, pengacara keluarga . kata dalam sebuah pernyataan.

Nakajjigo dan suaminya, Ludovic Michaud, berlibur di Utah timur berbulan-bulan setelah pernikahan mereka, mengunjungi taman nasional di kawasan itu. Area rekreasi baru-baru ini dibuka setelah penutupan era pandemi dan, di tepi Arches, sebuah gerbang logam yang biasanya diamankan dengan kunci dibiarkan terbuka.

Saat pasangan itu meninggalkan taman, embusan angin dengan cepat mengayunkan gerbang, cukup untuk menembus pintu samping penumpang mobil pasangan itu, memenggal kepala Nakajjigo saat suaminya duduk setinggi kaki di kursi pengemudi.

Sifat mengerikan dari kematian Nakajjigo dan fakta bahwa dia adalah seorang aktivis hak-hak perempuan Uganda yang terkenal menarik perhatian luas terhadap kasus tersebut.

Nakajjigo, yang berusia 25 tahun, tinggal bersama suaminya di Denver, tempat dia pindah untuk mengikuti kursus kepemimpinan dengan beasiswa penuh. Dia bangkit dari kemiskinan untuk menjadi pembawa acara serial televisi realitas berorientasi solusi di Uganda yang berfokus pada pemberdayaan perempuan dalam isu-isu seperti pendidikan dan perawatan kesehatan, dan berhasil mengumpulkan dana untuk membangun fasilitas perawatan kesehatan di kampung halamannya.

Karena baik AS maupun keluarga Nakajjigo menentang fakta kasus tersebut, gugatan perdata sebagian besar berfokus pada jumlah kerugian yang akan diperoleh. Pengacara yang mewakili orang tua Michaud dan Nakajjigo meminta ganti rugi sebesar $140 juta, sementara pemerintah mengatakan penghargaan yang sesuai adalah sekitar $3,5 juta.

Jenkins memberikan $9,5 juta kepada Michaud; ibu Nakajjigo, Christine Namagembe, $700.000; dan ayahnya, John Bosco Kateregga, $350.000.

Sepanjang persidangan, pengacara memperdebatkan perkiraan potensi penghasilan Nakajjigo. McGinn, yang mewakili keluarga Nakajjigo, membandingkannya dengan CEO nirlaba untuk amal AS dan mengatakan dia kemungkinan akan menghasilkan jutaan dalam hidupnya. Pengacara yang mewakili AS memuji pekerjaannya, tetapi mencatat bahwa pekerjaan terakhirnya adalah bekerja di sebuah restoran dengan penghasilan $15 per jam.

Dalam putusannya, Jenkins mengatakan pemerintah memberikan “proyeksi yang lebih masuk akal” dari potensi penghasilan Nakajjigo.

link alternatif sbobet

By gacor88